A Cup of Tea

by Gita Savitri Devi

6/16/2017

Be Like Forrest Gump

 

Kutipan di atas gue ambil dari Instagram @humansofny, salah satu akun favorit gue. Isinya cerita para New Yorker yang bermacam-macam. Ternyata dari wajah dan penampilan yang biasa, selalu ada cerita luar biasa yang layak untuk didenger dan untuk dijadiin bahan merenung.

Kutipan di atas lebih gue rasa sangat resonate apa yang gue percayai. Karena begitu lah cara gue menjalani hidup ini. 

Banyak orang pikir gue terlalu polos. Tapi sering juga kepolosan itu diperlukan. Karena dari "kepolosan" itu gue jadi nggak lupa caranya bersyukur. Dari "kepolosan" itu gue nggak lupa untuk terus merunduk. Dan dari "kepolosan" itu juga gue bisa cepat bangkit lagi di kala diterpa masalah.

Gue percaya hidup itu seringkali sulit karena manusianya yang mempersulit. Entah karena kita terlalu banyak mikir, terlalu banyak mengeluh dan komplain, atau terlalu banyak mengira-ngira hal yang belum terjadi.

Berpikir seperti Forrest Gump itu perlu. Kita nggak perlu tau semua, nggak perlu take everything into a count, nggak perlu terlalu memikirkan suatu hal, nggak perlu merencanakan semuanya.

Cukup aja kita tau apa tujuan kita. Apa yang kita mau. Apa yang ingin kita lakukan. Supaya kita selalu punya satu alasan kenapa kita harus tetap jalan ke depan.

Just like what this guy said, Forrest figured everything out because he just kept going.

Don't stop. Keep going.
Share:

5/29/2017

Beragama

Belakangan ini banyak sekali postingan di dunia maya yang bikin gue ngerasa apa, ya? Sendirian mungkin. Merasa makin asing.

Sedih rasanya melihat ternyata banyak muslim yang masih bingung. Bingung caranya untuk tetap berpegang teguh pada aqidahnya, tetapi tetap bisa menjadi muslim yang mengerti toleransi. Banyak muslim yang mencampuradukkan. Mencampuradukkan dan membenarkan semua agama hanya supaya dianggap toleran, bahkan menganggap agama hanyalah warisan. Padahal agama itu adalah pilihan. Kalau gue bilang, agama itu berkah dari Tuhan. Terserah kalau ternyata umat lain beranggapan yang sama. Karena begitulah seharusnya beragama. Yakin kalau agamanya adalah rahmat dari Yang Maha Kuasa.

Kenapa sulit sekali orang-orang mengerti, menjadi muslim yang taat dan toleran itu sangat mungkin. Mungkin gue beruntung, karena di sekitar gue begitulah Muslimnya. Ilmunya tinggi, tapi ademnya luar biasa. Mungkin yang begitu masih sedikit terdengar suaranya. Karena rata-rata dari mereka memang jarang bersuara. Seakan-akan mereka tidak ada.

Sering kali gue iri ngelihat umat agama lain, kristiani contohnya. Yang beriman betul pada agamanya. Tidak bingung. Tidak mengiyakan semua ajaran agama karena mereka yakin agama mereka lah yang benar. 

Bukannya memang harus begitu, ya, dalam beragama? Beriman dengan keyakinan yang dipeluk. Bertoleransi karena tidak menyalahkan ajaran agama lain. Bertoleransi karena membiarkan orang lain memeluk apapun yang mereka yakini. Tetap sibuk belajar tentang agama sendiri sebelum membanding-bandingkan dan mencari kesalahan dari agama lain.

Tapi tidak pernah mereka dicap intoleran. Tidak pernah seorang kristen yang taat, yang sering berdakwah atau sekadar menyampaikan satu dua patah ayat dari Al-Kitab dianggap radikal.

Hanya muslim. Hanya muslim yang berjenggot, berkerudung panjang, yang sering kali membicarakan agama di akun media sosialnya, yang kuat prinsip agamanya, yang boleh dianggap ekstrim. Walaupun Ia tidak memojokkan agama lain, tapi ayat-ayat Quran tersebut sudah cukup untuk membuatnya dikategorikan demikian. Mungkin karena Islam adalah mayoritas. Kalau mayoritas tidak fleksibel, tandanya mayoritas intoleran.

Lalu di mana salahnya?

Di mana letak kesalahan kita?

Di sisi lain, kesedihan hati ini disebabkan oleh saudara seiman gue yang dengan mudahnya mengkotak-kotakkan orang ke kategori suci dan berdosa. Menjadi muslim yang judgemental itu bahaya.

Mungkin hati kita kurang halus, saudaraku. Mungkin semua keterasingan ini disebabkan karena kita kurang bisa menjadi representasi terbaik agama kita. Mungkin kita kurang tau cara menyampaikan nilai-nilai ajaran Islam. Kita kurang bisa memberikan nasihat tanpa memojokkan yang diberi nasihat. Kita lihai menyampaikan ayat, tapi kita kurang lihai menyampaikannya.

Mungkin seringkali kita bermaksud berdakwah, tapi salah caranya. Bermaksud ingin menyebarkan ajaran Islam, tapi tidak tahu caranya. Malah membuat orang lain membuang muka.

Mencoba meluruskan sekelompok manusia yang masih abu-abu itu sulitnya luar biasa. Butuh strategi karena ternyata agama sudah hilang pesonanya. Bahkan di Indonesia yang adalah negara dengan populasi muslim terbanyak di dunia.

Saudara seimanku, sampaikanlah walau satu ayat. Tapi ingatlah untuk selalu melembutkan hatimu. Ayat-ayat Allah itu mulia. Sampaikanlah dengan ikhlas, dengan tulus, tanpa menyertakan egomu, tanpa menyertakan kesombonganmu.

Allah lah yang menjadikanmu seperti sekarang. Allah lah yang menunjukkan kebenaran kepadamu. Janganlah engkau lupa kalau dahulu kau berada di posisi itu, posisi yang sekarang engkau anggap masa kelammu.

Pesan ini berlaku buat kita semua, termasuk gue:

Sebaik-baiknya berdakwah, dakwah yang terbaik adalah dengan perilaku kita.
Share:
Blog Design Created by pipdig