by Gita Savitri Devi

6/30/2012

WTF?! #1 : Those on Social Media

Hai, Blogger!

Demi memenuhi kebutuhan blog gue, gue berniat untuk menulis tentang hal-hal disekitar yang kiranya agak mengganggu penglihatan, pendengaran, maupun perasaan yang lantas membuat gue berkata "WTF?!"

Nowadays ada banyak banget social media yang bermunculan. Sebenernya kayak ginian emang mempermudah kita dalam banyak hal. Contohnya : keep in touch sama orang jadi gampang toh? Tinggal mention orangnya di Twitter misalnya atau nulis di wall Facebooknya. Bisa juga tinggal komen-komen di Instagram dia, walaupun jatohnya OOT juga sih orang mestinya ngomenin foto...
Tapi makin kesini gue ngerasa ini semua makin aneh dan nggak jelas dan agak sedikit memuakkan. 


Kita ambil contoh Twitter. Gue suka banget sama yang satu ini. Kenapa? Karena ini adalah SocMed yang paling update. Gue jadi banyak tau berita-berita malah bukan dari baca artikel, tapi karena micro blogging ini. Nah, buat beberapa user, twitter ini bener-bener dipake sama mereka sebagai apa ya.. Gue jadi bingung nyebutnya apa. Ya intinya mereka kerjanya ngetwit mulu deh! Dari yang nggak penting sampe yang penting. Ngetwit yang penting-penting pun jarang. Kebanyakan yang nggak jelas. "Aaahh.. Kepala gue sakit nihh!" "Aduh pusing banget ini kenapa." "Grr jalanan macet parah padahal udah bukan rush-hour." dan gap waktu ngetwitnya nggak jauh.  Atau kalo lagi terlalu excited, ngetwitnya pake full capslock dan mengabuse tanda seru. Please, yang ngebaca jadi berasa di tereakin.
Pingiinn banget rasanya gue mention itu orang "Eh, lo dari tadi update banget. Lo kira followers lo peduli ya? Lo pikir kehidupan lo menarik buat di share?". Tapi gue harus menerima resiko bakal dimusuhin syelamanya. Hahaha.

Twitter juga jadi ajang pencitraan. Lo tau kan, gue paling benci banget sama orang yang kerjanya pencitraan mulu. Lagi buka puasa ngetwit "Alhamdulillah udah maghrib, mari berbuka :-)", lagi mau solat Jum'at ngetwit juga, abis dari masjid ngetwit. Pertanyaan gue, orang-orang ini pernah tau istilah Riya nggak sih? Lagi belajar ngetwit, lagi ngafe ngetwit. Esensi nya apa coba? Biar dikata apa sih? Terus buat yang hipstery-hipstery gitu ngetwitnya harus pake bahasa inggris terus dan harus cool dengan tidak memakai emot-emot norak BB. Yang di twit juga bukan hal yang banyak orang paham. Kan harus stay cool dan stay hipster.

Orang yang suka kultwit-kultwit Islami juga sebenernya mengganggu gue. Why? Karena biasanya isi kultwitnya itu bukan sesuatu yang berguna yang sifatnya sharing pengetahuan tentang agama, tapi cenderung menggurui dan ngejudge orang-orang yang dia pikir melenceng dari ajaran. Di timeline gue sih jarang yang bikin kultwit begitu. Yaa... Paling satu-dua orang. Tapi nggak sedikit yang nge-retweet beginian. Kebanyakan yang berseliweran di timeline itu adalah tentang JIL. JIL itu kepanjangan dari Jaringan Islam Liberal. Terus kayaknya orang-orang yang dagegen, suka ngetwit kalo JIL itu sesat blablabla. Padahal yang tau mana yang bener atau salah cuma Tuhan gitu. Selama kita masih manusia, jangan terlalu geeran kalo pemikiran kita itu udah yang paling bener. No offense.

Ada lagi nih orang yang hobinya nimbrung ke percakapan orang lain di Twitter. Padahal nggak di ajak ngobrol, tapi tiba-tiba muncul dan ikutan. Kalo orangnya asik sih oke, lah ini jayus. Jatohnya maksa dan sok asik.

Dari pengamatan gue, seseorang itu beda banget ketika dia di dunia maya dan aslinya. Gini deh, gue ambil contoh yang sering gue temuin. Jadi ada orang, di Twitter dia bawel banget. Bener-bener bawel banget. Semua di share, mending cuma sekali, ini tema twitnya satu doang tapi dibahas terus-terusan. Mana kalo ngetik heboh banget. Nggak di Twitter doang sih, social network dia banyak. Tapi aslinya tuh pendiem banget, krik-krik, nggak bisa mulai suatu percakapan dan dia crunchy. Terus ada lagi,  di Facebook atau Twitter orangnya kayak sok-sok pencitraan kalau dia cool dan kalem. Taunya orangnya ca'ur dan cenderung ngilfeelin. 

Enough with Twitter, sekarang melipir ke Facebook. Pfffttt... Mulai dari mana ya.
Ah, mulai dari cewe aja. Iya, cewe yang hobinya ngupload foto dia sendiri yang sebenernya posenya itu-itu aja. Kadang itu foto di lakukan pada waktu yang sama. Logikanya ya, kalo lo cuma mau pamer kecantikan lo, karena pas lo foto-foto lo merasa "Wah, lagi cakep nih gue." , cukup satu aja sih foto yang di share saat itu. Man, kalo lo kebanyakan upload foto yang bener-bener sama. Tempatnya sama, baju yang lo pake sama, gaya rambutnya sama, dan di capture pada saat yang sama, ya pilih aja yang paling bagus. Nggak usah semuanya di unggah. Ya menurut lo foto-fotonya semuanya bagus, tapi emang lo anggep kita-kita berpikiran sama kaya lo?

Buat yang kerjanya gonta-ganti profile picture sama aja sih. Sama-sama annoying dan ngerasa kecakepan. Ya padahal itu tadi, fotonya cuma dia-dia-dia dan kami bosan-bosan-bosan. Profpic nya pun diganti karena dia pikir difoto itu dia cantik.  Iya iya mbak, situ cantik. Udah dong ah narsis amat.


Untuk yang di Instagram, what should I say? Was soll ich dazu sagen? Cewe-cewe narsis pasti setuju kalau aplikasi ini adalah the greatest invention on earth. Ya iyalah, siapa yang nggak seneng coba kalo mukanya bisa 2 tingkat lebih kece karena ditolong sama tone yang bisa diganti-ganti? Terus efeknya apa? Foto instagramnya 70% muke die doang. Nuff said.
Share:

6/20/2012

Ini gue mau nulis apa ya? Kayaknya dari kemaren gue rajin banget ngeblog. Gue juga heran.


Ngomong-ngomong...
Gue juga heran sama hari-hari gue yang terlalu naik-turun. Ketidakstabilannya pun di sebabkan mostly oleh orang yang sama. Jujur gue capek banget, capek. Orang ini selalu complain sama apa adanya gue. Gue nggak ngerti harus gimana lagi, sampe bingung mau ngomong apa.

Apa ya... Kalo udah begini tuh pikiran gue langsung ke orang tua gue dan tujuan utama gue hidup. Seanjing-anjingnya manusia, nggak ada yang berani nginjek-nginjek gue sebegininya. Nggak pernah ada. Gobloknya gue mau aja diinjek-injek terus kayak keset rumah. Sekarang siapa yang goblok? Dia atau gue? Salahin dia yang nggak tau cara ngetreat orang ya? Nggak diajarin dirumah emangnya?
Siapa dia ganggu-ganggu hidup gue? Siapa dia ganggu konsentrasi gue, sampe gue harus ngerasa kalo gue ini beneran sampah. Lo itu anjing.

Ini salah satu alasan kenapa kadang gue pingin banget mati muda. Gue merasa gue nggak ngasih efek apapun ke orang sekitar kecuali orang tua gue. Face it, mereka yang paling mengerti gue dan gue mengerti mereka. Kalau mereka marahin gue, gue tau kenapa. Walaupun pada saat gitu gue cuma bisa ngedumel, tapi setelahnya gue tau kalo itu untuk kebaikan gue. Nyokap misalnya, dia nggak pernah muji-muji gue didepan. Dia juga nggak pernah manja-manjain gue sampe bikin gue menye-menye ke dia. Dia keras, galak, kalo ngomong tegas, kalo udah marah nyeremin banget. Sampe-sampe gue udah berikrar mendingan gue ngeliat hantu daripada ngeliat dia marah. Terus? Gue langsung ngecap dia sebagai ibu yang nggak pernah ngasih kasih sayang? Sorry bos, IQ gue masih mumpuni untuk diajak mikir. Nyokap gue punya cara tersendiri dalam urusan memberi kasih sayang. Mau yang mana? Nyokap nggak ngizinin gue nyetir mobil. Kenapa? Karena dia nggak mau liat gue kecelakaan sedikit pun. Dia selalu nganterin gue kemana pun, pun sampe luar kota. Kenapa? Dia takut pake supir, karena supir jaman sekarang brengsek. Dia bela-belain dulu nunggu gue selesai les nyanyi sampe ketiduran dimobil. Nyokap gue nggak ngebiasain anaknya makan diluar atau jajan gerobakan. Kenapa? Bukan karena dia pelit, tapi MSG sama minyak yang nggak jelas itu bisa bikin kanker.
Lo cerna baik-baik. Lo nggak bisa asal menduga maksud dan tujuan seseorang. Siapa yang tau nyokap gue yang segitu kerasnya tau nya sayang banget sama gue? Ternyata dibelakang suka muji gue dan berbicara tentang gue with pride. Gue pun nggak nyangka, sampe akhirnya gue udah mulai bisa mikir dan nyadarin itu semua.

Yang mau gue kasih liat disini adalah, orang lain belom tentu bisa mengerti 100% maksud lo. Sebenernya maksud lo ngelakuin sesuatu itu baik, tapi selalu disalahartikan. Selalu. Ketika kita mencoba jelasin semuanya supaya mereka ngerti, mereka nggak mau ngerti. Mereka ibarat udah nempelin kertas tulisan "LO ITU SALAH" dijidat kita. Gue capek harus selalu mengikuti cara main orang. Capek harus ngertiin orang terus, dan capek harus lapang dada mulut gue dimasukin tai anjing terus-terusan. Apa? Lo mau bilang gue nyolot? Cewe kasar? Suka-suka lo. Halo, lo gue kasih cermin yang gede ya.. Atau mau gue kasih tau aja? Lo itu nggak lebih baik dari gue. No way, man. Nggak ada secuil pun dari diri lo yang mengungguli gue. Apa? Lo mau bilang gue sombong? Maaf gue nggak sombong, gue cuma jujur. Eh gue lupa, lo nggak bisa bedain mana jujur mana nyolot ya. Selama ini gue cuma berbicara jujur. Truth hurts. Biasain aja.
Share:

6/17/2012

Saturday

Hari ini sampe sore gue cukup ngegabut. Sebenernya banyak sih yang bisa dilakuin, contohnya ngebersihin kamar yang bener-bener udah kayak kapal pecah ini. Baju bertebaran di lantai, kamar mandi udah kotor banget, baju belom pada dicuci, dan piring-piring yang terkapar di kasur karena abis di gang bang sama gue *dibuat makan maksudnyee*.
Jam setengah 7an malem gue berangkat ke restoran khusus steak namanya Angus. Sebelom berangkat sebenernya gue main The Sims dulu. Hhhh... Liburan ini ternyata gue habiskan dengan bermain game di Facebook dan buffering Master Chef. Kurang sedih apa lagi coba? Okesip.

Sebelom ke Angus yang terletak di Kreuzberg, gue melipir dulu ke tempat kerjaan yang kebetulan ada disana juga. Kebetulan lagi ternyata si bos ada disitu. Akhirnya kesampean juga buat ketemu dia dan membicarakan tentang pekerjaan. Dia ujung-ujungnya curhat katanya pengunjung sekarang lagi sepi. Sehari paling cuma kejual 40-50an gelas, dikarenakan makin banyak toko bubble tea di Berlin dan rasanya scheisse (tai). Jadinya orang-orang mukul rata kalo rasa bubble tea begitu, padahal BoboQ Mehringdamm udah di akui sebagai BoboQ terbaik di Berlin. Mantap kan? Jelas. Itu orang dari BoboQ utama nya sendiri loh yang bilang. Tapi dia bilang dia akan melepas embel-embel BoboQ dan mencoba untuk mandiri dan menjual tidak hanya bubble tea, melainkan makanan juga. We'll see. Yang penting gue tetep di keep jadi team. Yoi nggak jadi arbeitslos alias pengangguran.

Setelah melipir gue melanjutkan jalan kaki menyusuri jalanan Mehringdamm dan akhirnya sampe di Angus. Disana udah ada Devi, Cathy, Didi, Jacklyn, dan Itoh. Mereka lagi haha-hihi. Gue ikutan juga duongs haha-hihinya. Agenda kali ini adalah makan-makan ditraktir Neng Depi yang beberapa hari lalu ulang tahun. Sebagai student, gue syenang sekali kalo ada yang nraktir. Abis dari Angus kita lanjut lagi ke Kauf Dich Gl├╝cklich. Disitu asik bener sih tadi, rumpinya lancar banget. Biasa yaaa.. Cewe. Dari A ampe Z ohne Ende lanjot terooss. Nggak lama mas Danan, mas Rahman, mbak Dita, dan satu lagi cewek lupa namanya, dateng. Sebenernya ngobrolnya agak terpisah sih. Soalnya kita-kita seru sendiri gitu ngobrolin hal yang nggak umum. Tapi akhirnya bisa agak nyampur juga. Btw si mas Rahman ini yang main cello di Twilight Orchestra. Mereka lagi ada konser di Berlin beberapa hari lagi. Nah besok dia diajakin sama mas Danan untuk ngecover lagu bareng gue hohoho. Mari kita lihat besok, kalo bagus uploaaadd. Keren abis.

Ah udah ah gile udah jam 4 pagi dan matahari sudah terbit. Gue tidur dulu. Byeee!
Share:

6/14/2012

Thu 12:49:38 AM

Gue capek. Baru pulang dari Brandenburger Tor nonton Jerman vs Belanda dan Jerman menang hore. Seru banget dan penuh banget banget banget tapi seneng soalnya menang 2-1 hahaha. Walaupun Jerman tadi mainnya jelek banget sih, na ja egal.

Tadi gue abis dari Alexanderplatz buat nyuci roll film yang udah berbulan-bulan di anggurin. Akhirnya ada waktu juga *sok sibuk*. Saking lamanya, sampe-sampe foto Sate Somay tahun lalu masih ada ckck.


{Sate Somay 2011 - Schloss Bellevue, Berlin} 

{I love taking photo of my shoes} 

{Flohmarkt am Mauerpark, Berlin} 

{B5 Designer Outlet, Germany} 

{Switzerland, you're damn awesome} 

{White Switzerland}

{I <3 Boots} 

{Altstadt, Dresden} 

{A museum in Dresden} 

{Another building in Dresden} 

{Walking in the air} 

{Yes, I love skies and trees} 


{Concentration camp in Oranienburg, Brandenburg}

{The modern, Potsdamer Platz} 


{Main station of Frankfurt am Main} 

{Shadows, Alexanderplatz} 

{Cologne, Germany}  



{Akhirnya kesampean nyoreng-nyorengin pipi pake warna bendera Jerman}


So, das wars. Gue tidur dulu kali yaa.. Cape banget tepar. Night all!
Share:
Blog Design Created by pipdig